the real story part-2


PENGALAMAN NONTON BOKEP PERTAMA
Sejak kejadian onani pertamaku kehidupanku ada sedikit perbedaan, aku sdah mulai mnjaga jarak dengan teman2. Meskipun masih sering ikut bermain kesungai namun tak sesering dulu lagi aku mersa ada yang lain dari driku entah itu apa, gampang emosi trus kdang uring-uringan klu ada sesuatu yang gk kusukai. Dan selalu bnyak keinginan minta dibeliin motor, minta dibeliin hp. Selalu ada keinginan untuk melakukan itu lagi namun masih tkut karna sampai saat itu masih belum mngerti yang keluar itu apa namanya.
Pada suatu hari aku ikut bermain samateman tapi kali ini gk serame biasanya. Kami Cuma bertiga, tempatnya pun bukan tempat bias kami bermain. Kali ini kami jalan ke persawahan disana ada sebuah gubuk kcil tempat mnjaga tanaman salah seorang temanku membawa Hp milik kknya sebua Hp. Nokia 5300 kami iseng iseng bepose dipersawan teman ku memotret tiap2 gaya kami. Setelah capek kamipun beristirahat kmbali digubuk tadi.disana kami membuka buka kembali hasil pemotretan tadi sampai akhirnya menemukan file bertuliskan “pribadi” folder itu kami buka dan temanku langsung berteriak waow… gw bilang ada apa gun. Pada gunawan teman gw tadi. Ini wank. Liat deh ada video kita nontong yuk. Kami pun merapatkan posisi duduk kami. Sebuah video berjudul tarzan X, sebuah kisah yang sudah kami kenal betul namun judulnya agak lain pake x dibelakang. Setelah kmi putar pemerannya pun berbeda dari yang prnah ku lihat di layar kaca. Kami bertiga diam menyaksikan adegan dlm video tersebut dimana tarsan menemukan jane dalam keadaan pingsan dan di bawah kegubuknya, satu persatu pakaian jane dilucuti smpai bugil dan penis tarsan menjulang tegak. Bru pertama kali ini gw melihat penis sebesar itu, sering sih tapi cuman kuda. Nafas kami mulai tak beraturan di iringi gemuruh jantung yang berdetak kencang. Aku mersakan punyaku mulai mngeras. Dan kulirik selangkangan kedua temanku terlihat sesuatu yang menonjol disana. Aku makin serius menghayati adegan video tarsan namun yang gw perhatiin terus kok punya tarsan bukan milik jane, sambil sesekali melirik punya teman ku. Kayaknya punya gunawan lebih gede dari punya aku tuh.(memang dia udah disunat beberapa bulan sebelumnya) Aku dikejutkan oleh suara gunawan yang menegur ternyata dia dari tadi juga merhatiin aku yg agak rishi. Dia bilang baru pertama liat yah, sambil menunduk malu gw jawab aja iyya gun. Dia hanya tersenyum mencibir. Adegan video pun mencapai klimaksnya. Dengan menyemburnya cairan putih dari penis tarsan, yg membuat punyaku makin tegang, cairan yg sama pernah kluar waktu itu namun ditu lbih kental dan bnyak. Dengan nada yang masih malu gw bertanya gun itu pipis apaan? Kok warnanya beda? Dia makin tertwa. Ciwank, masa lu gk tau itu tadi yg jadi kamu gw makin bingun pikiranku belum sampai kesitu, gini itu namanya mani.. keluar pda saat kita ngocok, gw bertanya lagi ngocok itu apaan ? gini nih smbil mengeluarkan penisnya sambil dikocok waw amazing ternyata gunawan udah pnglman bnget, kok selama ini gw gk penh tau yah. Rasa penasaranku pun selama ini udah terjawab. Smbil perhatiin gunawan yg terus onani gw gk berani menampakan punyaku yg dari tadi pngen keluar dari boxerku, risal yg dari tadi Cuma diam mulai angkat bicara. Kontolmu merah gun gk sakit apa? Yah malah enak jawab gunawan ternyata dia lbih prah dari gw, dia gk ngerti ap yg sebenrnya dari tadi kami omongin. Dia memang lbih kcil dari gw. Desahan gunawqan makin kencang dan keluarpun air kenikmatan dari batangnya. Juga masih belum kental dan hamper sama kyak punyaku waktu itu.
Setelah itu kami pun pulang sepertti biasa,, anggap gk tejadi apa2. Meskipun gw gak ikut onani tapi gw udah puas krna apa yang selama ini menjadi beban pikiranku telah terjawab. Tapi timbul msalah baru gw terus terbayang video dan adegan gunawan saat onani. Yang membuat penisku sering tagang. Sesampai dirumah. Rumah lagi kosong orang orang pada kemana sih. Grutuhku dalam hati. Mana lagi lapar. Gw langsung ke kamar ajamerebahkan tubuh diatas kasur. …… to be continiu (lain kali dilanjut)

Приложенные файлы

  • docx 14430251
    Размер файла: 18 kB Загрузок: 0

Добавить комментарий